Archive for the ‘Aku’ Category

Tugas

Posted: Mac 19, 2012 in Aku, Doa, Harapan, Perkongsian

Cuti seminggu sudah berakhir. Maka tugas-tugas di sekolah pasti banyak yang sedia menanti. Satu-demi satu menunggu untuk diselesaikan. Moga segalanya dipermudah. Butir-butir semangat saya kutip satu demi satu agar amanah yang terandal dibahu dapat disempurnakan dengan jaya. Bukan mahu tunjuk hebat. Saya cuma cuba untuk jadi hebat kerana saya tahu saya belum lagi jadi orang yang hebat. Rabbi Yassir wa La Tuassir.

Advertisements

Keputusan Penting

Posted: Mac 17, 2012 in Aku, Harapan, Perasaan, Peribadi

Sungguh. Hidup ini sentiasa mahukan kita membuat keputusan. Keputusan yang perlu dibuat dari hadirnya pilihan atau ketentuan. Keputusan yang kadang-kadang mengelirukan. Keputusan yang menuntut kesediaan yang sebenar-benarnya untuk menanggung kesan dan akibatnya. Kadang-kadang dalam membuat keputusan akan menyebabkan perasaan dan fikiran menjadi bingung. Saya mohon dari-Nya agar tidak salah membuat keputusan. Kerana ia mungkin mengubah hidup saya seluruhnya.

Burger

Posted: Mac 16, 2012 in Aku, Makan-makan, Melayu, Perkongsian

Berilah saya burger KFC atau McDonalds yang harganya berbelas-belas ringgit itu, selera saya tetap pada burger ala Melayu. Daging burger digoreng di atas kuali leper; ditambah perasa Maggi, sedikit serbuk kari, serbuk lada hitam dan dicurah sedikit air bawang. Kemudian dimakan bersama salad, bawang dan timun, ditambah sos cili, sos lada hitam dan mayonis. Cukup menyelerakan.Mahu yang special? Minta tambah telur dan keju. Rumit betul untuk membuatnya kalau dibandingkan burger ala Mat Salleh yang simple. Cuma, kalau makan janganlah kerap sangat, kurang bagus.

Mungkin memang dah menjadi suatu trademark¬†yang menjual burger ini biasanya orang Melayu. Puas saya saya perhati, tapi masih belum jumpa orang Cina atau India menjual burger. Mungkin ada, cuma saya saja yang belum terjumpa. Walaupun biasanya secara kecil-kecilan, saya percaya kerja menjual burger pasti mendatangkan keuntungan. Kalau sedap, pasti ramai yang mencari. Dan sedikt yang saya nak kongsi, burger maut sepupu saya di Melaka. Rasanya memang sedap ditambah tarikan skill ¬†‘api naik kuali’nya. Sudah terkenal sekitar Melaka. Kalau ke Melaka singgah-singgah la ya. Letaknya di Semabok, berhadapan Hotel Semabok Inn.

Imej

Imej

Imej

Imej

Imej

Imej

Oh ya. Ada juga murid saya yang berniaga burger ini. Boleh tahan rasanya. Selalu juga saya melepak di gerainya. Letak gerainya di hadapan SJKC Pai Tek, Nibong Tebal. Semoga abang-abang burger (atau adik-adik) akan terus maju dalam perniagaan.

Lama II

Posted: Mac 16, 2012 in Aku, Harapan, Perasaan, Perkongsian, Uncategorized
Tag:, ,

Lama saya renung skrin komputer riba. Lama juga saya mengacah-acah jari untuk mula menaip. Merenung skrin dan mengacah-acah jari kerana cuba mengingat kata laluan blog ini sebenarnya. Hampir lupa kerana sudah lebih setengah tahun tidak menjengah laman ini rupanya. Moga-moga ini bukan kali terakhir saya menulis di siniuntuk tahun ini.

Saya mula mengenal laman ini semasa dilanda pelbagai masalah suatu ketika dulu. Lalu saya jadikan tempat ini sebagai medium mencurah rasa. Hari ini saya mula merasakan saya kembali memerlukan ruang ini. Ya, itu sikap biasa seorang manusia biasa termasuk saya. Mencari bila perlu, tinggalkan bila senang dengan yang lain.

Lama

Posted: Mac 7, 2011 in Aku

Sudah agak lama saya tidak menjengah ruang ini. Sibuk rupanya menjad seorang cikgu. Bukan setakat menjalankan tugas hakiki tetapi tugas sampingan lain yang bukan main banyak lagi perlu diselesaikan. Maka hasilnya blog saya ini terbiar beberapa lama tanpa disentuh.

Oh ya. Saya tidak mahu menulis panjang. Cuma ingin meluahkan sedikit ketidakpuasan hati tentang pengguna mukabuku a.k.a Facebook yang entah apa-apa. Kalau setakat tambah saya sebagai kawan dan kemudian menyemak di wall saya dengan menulis “Siapa mahu kaya,untung juta-juta dalam masa singkat sila inbox saya..”. Maaf kalau saya terpaksa memadam kamu dari senarai rakan.

Itu sahaja. Selamat malam dan salam sayang buat semua. Esok hari ke-107 saya bergelar cikgu…

Syukur

Posted: Januari 6, 2011 in Aku, Doa, Syukur

Syukur setinggi-tinggi syukur saya panjatkan kepada Yang Maha Esa kerana Dia masih memberi kekuatan kepada saya untuk memulakan hidup baru. Syukur juga kerana Dia masih memberi ruang dan peluang yang sangat bermakna ini untuk saya mengutip segala pengalaman-pengalaman hidup yang sedang dan akan saya harungi.

Saya juga bersyukur kerana berpeluang membina tapak sebagai seorang pendidik di sebuah sekolah yang mana keadaannya walaupun agak kecil dan lama, tetapi warganya terutama guru-guru dan pentadbir begitu membantu saya yang serba cetek pengalamannya ini. Guru-guru senior begitu terbuka menerima kehadiran saya di sini dan bibit-bibit kemesraan sudah bermula semenjak hari pertama saya melapor diri di sekolah ini. InsyaAllah saya akan cuba melaksanakan tugas besar yang terandal dibahu saya ini dengan sebaiknya. Mudah-mudahan.

Moga rasa syukur ini sentiasa kekal di dalam hati saya dan membantu saya membuka dimensi baru dalam kehidupan yang akan saya lalui. Saya kutip pengalaman-pengalaman lalu dan saya taburkannya menjadi benih-benih untuk saya tuai pengalaman baru di hari mendatang. Doakan saya dan semoga kebaikan yang sama, malah yang lebih lagi hendaknya buat kalian.

23

Posted: Disember 14, 2010 in Aku, Peribadi, Syukur, Terima kasih

Terima kasih wahai Allah. Tahun ini pada bulan ini, usia saya sudah mencecah dua puluh tiga tahun. Sudah tua rupanya saya. Ha ha ha. Kalaulah saya hidup pada zaman sebelum merdeka, mungkin pada ketika ini anak saya sudah bersusun minta disuapkan nasi. Tapi itu kalau dulu.

Pada usia ini, saya merasakan masih banyak perkara yang saya hajati masih belum saya penuhi. Mungkin salah satu yang saya capai ialah bekerja pada usia dua puluh dua tahun (sebab saya lapor diri pada 22 November lalu). Alhamdulillah usaha saya selama empat tahun di menara gading telah memberikan saya pekerjaan ini. Berkhidmat sebagai seorang pendidik. Walaupun jauh diperantauan pada kali pertama penempatan, namun saya ambil ianya sebagai satu cabaran yang perlu saya hadapi dan pengorbanan yang perlu saya lakukan demi mencapai sebuah impian. Bukan ingin mahu kaya tetapi cukuplah hidup selesa serta dapat membantu ibu dan bapa.

Oh ya! Banyak perkara rupanya yang perlu difikirkan apabila mula bekerjaya tambahan pula tinggal jauh dari kampung halaman. Rumah sewanya, bil utilitinya, makan minumnya dan segala macam perkara perlu difikirkan. Tetapi insyaAllah saya akan cuba mengaturnya dengan cara terbaik. Doakan saya. Saya juga selalu mendoakan insan-insan yang pernah saya kenali sentiasa berole kejayaan dalam apa jua bidang yang diceburi.

Sampai sini sajalah ya. Sebenarnya ketika ini ada sedikit masa senggang dalam masa menjalankan program kepemimpinan untuk pelajar sekolah saya ini. Suara sudah serak kerana terlalu banyak membesarkan tekak. Badan juga agak letih kerana sudah lama tidak tidur lewat. InsyaAllah akan saya gagahi sehingga akhir program ini.

Tidak lupa saya ucapkan infiniti terima kasih kepada rakan-rakan muka buku yang mengucapkan selamat hari lahir kepada saya tempoh hari. Ingatan kalian amat saya hargai. Doa yang sama juga saya kembalikan untuk kalian.