Archive for the ‘Bengang’ Category

Jari Tengah Untuk Kamu

Posted: Mac 28, 2012 in Bengang

Imej

Bila jadi ketua, tunjukkan contoh yang baik. Bila suruh orang bawah buat kerja pastikan sama-sama bekerja dengan mereka. Bukan kerja kamu mereka buat. Jadi, jari tengah untuk kamu.

p/s : Saya marah pun bersopan kan?hahaha

Marah

Posted: November 10, 2010 in Aku, Bengang, Peribadi, Tekanan

Ada macam-macam cara untuk seseorang mengekspresikan perasaan marah. Menengking, memaki, menjerit, menangis, memukul dan sebut sahaja apa cara pun, itulah cara manusia marah. Terpulang kepada setiap individu samada mahu menunjukkan kemarahan atau memendamnya.

Saya juga manusia biasa yang tidak dapat lari dari rasa marah kerana saya punya perasaan. Walaupun saya sayangkan dia; dan sudah banyak kali memberi muka dengan meminggirkan rasa marah itu, tetapi kali ini saya rasa marah yang teramat sangat. Bukan dengan sikap dia tetapi sikap seseorang yang berkaitan dengan dia. Hati saya rasa begitu sakit dan saya tidak tahu bagaimana untuk menjelaskan perasaan itu.

Saya apabila marah akan secara tiba-tiba akan menjadi sangat pendiam. Saya akan buat acuh tak acuh dengan orang yang saya marah itu. Saya tidak tahu mengapa tetapi hati saya menjadi begitu tawar untuk beberapa ketika.

Itu saya apabila marah. Dan hari ini saya rasa marah, mungkin kerana terlalu banyak memendam rasa dengan sikapnya. Dan saya tahu akhirnya saya juga yang akan kalah dan mula mengatur bicara bila rasa marah itu telah pergi.

Cemburu

Posted: Oktober 27, 2010 in Aku, Bengang, Dia, Perasaan, Peribadi

Kadang-kadang saya pelik dan keliru dengan perangai sesetengah orang yang begitu cepat merasa cemburu. Perkara remeh-temeh pun mahu dicemburukan. Apalah yang disusah-susahkan mahu memikirkan rasa itu yang tentu saja membebani akal fikir serta emosi sedangkan jika menggunakan akal yang waras dan rasional, sudah pasti perkara itu terlalu enteng untuk diladeni dengan serius. Ironinya ada yang suka menganggap isu remeh temeh itu suatu yang besar dan merisaukan.

Itu mukadimahnya. Sebenarnya minda saya baru saja ditabrak seribu pertanyaan mengapa dia itu boleh cemburu dengan saya. Akal apa yang digunakannya sehingga sanggup menuduh saya yang bukan-bukan walaupun tidak dihadapan saya. Allah itu Maha Adil, maka ditunjukkannya saya kebenaran yang saya temui tanpa sengaja. Kalau ikutkan hati mahu saja saya tegur kebodohan orang itu tetapi demi menjaga hubungan saya dengan DIA, saya diamkan saja. Nak dikata bodoh belajar boleh tahan tingginya. Tapi akal yang sepatutnya digunakan bersama otak dikepala diletak pula di kepala lutut. Hilang rasa hormat saya selama ini dan timbul pula rasa benci. Wahai hati, tenang-tenang saja ya. Orang begini usah kau layan. Biarkan saja dan buat macam biasa bila dengan DIA.

Tamat.

Hemah

Posted: Mac 23, 2010 in Aku, Bengang

Manalah perginya hemah sesetengah pemandu-pemandu di Malaysia ini. Tahulah kamu itu memandu kereta mewah, Toyota Wish misalnya namun janganlah dipandang enteng nyawa penunggang motosikal seperti aku ini. Petang tadi sewaktu perjalanan pulang dari mengajar aku hampir-hampir kemalangan jalan raya apabila dihimpit seorang pemandu gila. Entah apa yang dikejar seolah-olah sedang memecut di atas lebuh raya. Ironinya jalan itu begitu hampir dengan lampu isyarat. Sudahlah datang dari belakang dengan laju, kemudian hon aku banyak kali. Bila sudah hampir dengan lampu isyarat boleh pula mencilok hingga menyebabkan aku hampir terjatuh di jalan yang sibuk. Memang kurang ajar pemandu itu. Mujur aku penunggang yang cekap. Pesanan aku, kalau kalian sedang memandu kereta, hatta kereta mewah, Toyota Wish misalnya, ingat-ingatlah penunggang motosikal disekeliling anda yang nyawanya berisiko tujuh kali ganda untuk mengalami kemalangan jalan raya.

Minoriti Di Negara Sendiri

Posted: Oktober 22, 2009 in Aku, Bengang, Perasaan, UPM

metro

Bukan bas sebenar. Kredit foto : Flickr

17 November 2009. 6.45 petang. Di dalam bas nombor 17 yang sedang menanti penumpang di hadapan Plaza Kota Raya. Aku baru sampai dari kampung sebenarnya. Bila masuk saja dalam bas aku rasa pelik semacam. Aku kira dalam hati. Satu… dua… tiga… emmmp… Aku kira semula… Satu… dua… tiga… emmmp… Aik, aku di Malaysia atau di mana? Dalam hampir empat puluh orang penumpang cuma ada tiga rakyat tempatan? Sudahlah begitu, terpaksa berdiri pula gara-gara seorang warga asing (Bangladesh aku kira bila melihat raut wajah) tidak mahu alihkan barang di kerusi kosong didepannya kerana mahu bagi rakannya yang belum menaiki bas duduk. Geramnya aku, tapi nak buat macam mana. Aku jadi minoriti di negara sendiri, hahaha… Salah sendiri, dah tahu boleh turun di Hentian Serdang sebelum sampai ke Kuala Lumpur tapi masih mahu melajak. Konon mahu imbas kenangan sewaktu baru-baru masuk ke universiti, ketika baru belajar berdikari. Padan muka aku!

footer

Image0449

Mengapa ya dalam kehidupan seharian kita, maksud aku disekeliling kita ada manusia-manusia yang busuk hati dan suka mendengki? Bila ada rasa tidak puas hati, jalan jahat yang dipilih sebagai perhitungan. Kononnya sebagai balasan di atas keterlanjuran kita samada dalam mengatur bicara atau berbuat laku cara. Mengapa mereka tidak berfikiran rasional sebaliknya bertindak seperti orang sakit mental? Tergamak melakukan kerosakan harta benda, sabotaj sini sabotaj sana. Tidakkah mereka fikir bahawa ada yang memerhati di atas sana? Yang menjadi mangsa terpinga-pinga kerana tidak tahu apa-apa. Sesak dan sebak di dada. Sedih dan marah bergaul rasa. Apalah salahnya kalau ada rasa tidak puas hati itu, ianya dibawa berbincang. Selesaikan dengan cara elok. Gunakanlah akal yang Tuhan kurnia. Jangan jadi bodoh mengalahkan lembu yang dicucuk hidungnya dan kamu perlu sedar bahawa kamu lebih bodoh kerana membiarkan nafsu menunggang akalmu.

p/s : Moga dia tabah menghadapi kerenah dan kebodohan manusia-manusia yang berhati busuk. Aku sentiasa mendoakan dia sentiasa cekal dan tidak putus asa dalam melaksanakan amanah yang diandal di atas bahunya. Tuhan! Bantulah dia.

footer

Kesopanan dan Kesusilaan

Posted: Mei 16, 2009 in Bengang

Benarlah kata orang bahawa hari ini ada segelintir daripada orang-orang ca ya nun alif semakin kurang ajar. Mungkinkah kerana bangsa kita yang terlalu berlembut atau kerana mereka yang sudah terlalu kurang ajar? Sama-sama kita renungkan. Aku tulis ini kerana aku sendiri telah mengalaminya. Sakitnya hati Tuhan saja yang tahu. Kata Laksamana Hang Tuah, ” Takkan Melayu hilang di dunia “. Memang Melayu takkan hilang di dunia tetapi aku takut Melayu layu di bumi sendiri.

 

p/s : Bukan niat menimbulkan apa-apa sentimen negatif tetapi sekadar meluahkan apa yang di rasa. Tepuk dada tanya selera, tepuk dahi tanyalah akal.

footer