Archive for the ‘Harapan’ Category

Tugas

Posted: Mac 19, 2012 in Aku, Doa, Harapan, Perkongsian

Cuti seminggu sudah berakhir. Maka tugas-tugas di sekolah pasti banyak yang sedia menanti. Satu-demi satu menunggu untuk diselesaikan. Moga segalanya dipermudah. Butir-butir semangat saya kutip satu demi satu agar amanah yang terandal dibahu dapat disempurnakan dengan jaya. Bukan mahu tunjuk hebat. Saya cuma cuba untuk jadi hebat kerana saya tahu saya belum lagi jadi orang yang hebat. Rabbi Yassir wa La Tuassir.

Advertisements

Keputusan Penting

Posted: Mac 17, 2012 in Aku, Harapan, Perasaan, Peribadi

Sungguh. Hidup ini sentiasa mahukan kita membuat keputusan. Keputusan yang perlu dibuat dari hadirnya pilihan atau ketentuan. Keputusan yang kadang-kadang mengelirukan. Keputusan yang menuntut kesediaan yang sebenar-benarnya untuk menanggung kesan dan akibatnya. Kadang-kadang dalam membuat keputusan akan menyebabkan perasaan dan fikiran menjadi bingung. Saya mohon dari-Nya agar tidak salah membuat keputusan. Kerana ia mungkin mengubah hidup saya seluruhnya.

Lama II

Posted: Mac 16, 2012 in Aku, Harapan, Perasaan, Perkongsian, Uncategorized
Tag:, ,

Lama saya renung skrin komputer riba. Lama juga saya mengacah-acah jari untuk mula menaip. Merenung skrin dan mengacah-acah jari kerana cuba mengingat kata laluan blog ini sebenarnya. Hampir lupa kerana sudah lebih setengah tahun tidak menjengah laman ini rupanya. Moga-moga ini bukan kali terakhir saya menulis di siniuntuk tahun ini.

Saya mula mengenal laman ini semasa dilanda pelbagai masalah suatu ketika dulu. Lalu saya jadikan tempat ini sebagai medium mencurah rasa. Hari ini saya mula merasakan saya kembali memerlukan ruang ini. Ya, itu sikap biasa seorang manusia biasa termasuk saya. Mencari bila perlu, tinggalkan bila senang dengan yang lain.

Hati

Posted: Oktober 30, 2010 in Aku, Dia, Harapan, Perasaan, Perkongsian

Hari ini saya rasa seperti mahu menulis entri jiwa-jiwa sedikit. Tapi saya bukanlah seorang yang jiwang. Cuma tergerak untuk berkongsi sedikit dengan kalian tentang hati yang pastinya setiap dari kita punya hati.

Hati. Kecil tapi paling besar pengaruhnya dalam hidup kita. Allah dan Rasul juga sudah bilang bahawa dalam diri manusia itu ada sebuku daging yang kalau baik dijaga maka baiklah kita tetapi kalau tidak dijaga, maka satu titik akan terpalit sehinggalah jika terlalu banyak titik hitam itu maka akan hitamlah hati seseorang itu. Itu pasal agama. Tapi bukan itu yang saya mahu katakan sebab saya bukanlah seorang yang sangat pandai dalam bab agama. Banyak lagi perlu dipelajari.

Yang saya katakan hari ini tentang hati yang mungkin sedikit jiwa-jiwa. Kan saya sudah katakan entri saya kali ini agak jiwa-jiwa. Ha ha. Hati ini kalau kita belai dan manjakan, maka ia akan subur dan bahagia lebih-lebih lagi bila dikongsi bersama orang yang dicintai. Mencintai dan dicintai, maka akan berbunga-bungalah hati seseorang itu.

Tapi jaga-jaga ya bagi hati yang sedang berbunga-bunga. Sebab saat inilah hati itu jadi begitu sensitif. Salah sedikit akan timbullah rajuk. Tetapi kalau kena caranya maka mudahlah dipujuk.

Bahayanya hati ini kerana eloknya hanya sekali seperti gelas kaca atau kertas baru. Bila pecah kaca itu, maka cubalah untuk dicantum dengan cara apapun pasti ia tidak akan sesempurna asal. Retaknya pasti kekal. Begitu juga jika hati itu dianalogikan dengan sehelai kertas baru. Sekali direnyukkan, maka ia tidak akan menjadi selicin yang asal tak kiralah diseterika atau direndam dalam kanji.

Maka saya selalu saja berdoa agar hati saya dan hati orang disamping saya dapat saya jaga dengan baik. Dan kepada teman-teman, berhati-hati menjaga hati. *senyum*

 

Nasib

Posted: Oktober 28, 2010 in Aku, Harapan, Perkongsian

Bangun pagi-pagi saya berasa kurang enak. Entah kenapa hati ini terasa tidak senang. Saya kutip pelan-pelan semangat yang bersepah entah di mana. Jumpa sedikit dan saya genggam. Oh! Hampir saja terlepas. Banyak yang difikirkan mungkin tapi rasanya macam tiada apa yang perlu difikirkan. Jadi saya teruskan hari-hari seperti biasa yang sedikit membosankan.

Tadi saya sempat berborak dengan seorang cikgu pencen yang biasa saya temui. Dan seperti biasa saya sangat suka dengan gaya percakapan cikgu itu yang kadang-kadang menimbulkan semangat dalam diri saya untuk menjadi seorang pendidik. Dari isu pelajar murid zaman sekarang sehinggalah politik dan pilihanraya kecil DUN Galas dan Batu Sapi, saya setia mendengar pandangan orang lama. Dalam banyak-banyak yang saya dengar, saya perkara yang saya tergelak dengan penuh sopan (erk?!). Katanya, “Cikgu ni kerjanya bercakap. Walaupun sudah pencen, masih banyak cakap”. Betul lah tu agaknya. Ha ha ha.

Oh ya. Waktu makan tengah hari sudah tiba. Mohon undur diri dulu ya. Jangan serik untuk mampir lagi ya. *sigh*

28 Febuari 1987

Posted: Februari 28, 2010 in Aku, Doa, Harapan, Peribadi, Syukur, Terima kasih

Imbas kembali. 27 Febuari 1987, tempatnya sebuah rumah  di sebuah FELDA di daerah Segamat Johor. Sepasang lagi suami isteri diijab kabulkan sebagai memenuhi fitrah manusia yang inginkan sebuah keluarga. Dan disitulah bermula sejarah yang seterusnya akan melahirkan seorang manusia yang sedang menulis entri ini. Tidak banyak yang mampu di tulis kerana aku sendiri belum wujud lagi pada untuk menyaksikan peristiwa bersejarah itu. Hanya yang dapat aku panjatkan ialah kesyukuran yang tidak terhingga kepada Allah S.W.T yang telah menyatukan dua insan yang menjadi penyebab wujudnya aku di dunia ini. Terima kasih kepada ibu yang telah melahirkan aku ke dunia ini dan ayah yang menjadi punca lahirnya aku di dunia ini. Semoga  ayah dan ibu sentiasa beroleh rahmat dan kesejahteraan. Sesungguhnya tidak terbalas segala jasa walau seluas lautan emas dihamparkan atau setinggi gunung ditimbun intan.

Wahai Tuhan kami, Kau ampunkan dosa-dosa kami dan dosa-dosa kedua ibu bapa kami dan kasihilah mereka sebagaimana mereka mengasihi kami sejak kami kecil. AMIN.

SELAMAT ULANGTAHUN PERKAHWINAN KE 23 BUAT KEDUA IBU BAPA KU.

Guru

Posted: Februari 23, 2010 in Aku, Doa, Harapan, Perasaan, Perkongsian, Semasa, Susah

Selama ini semasa bergelar murid sekolah, aku hanya mengenang jasa guru bila iba Hari Guru saban tahun. Nampak kerja guru mudah sangat-sangat, iyalah, kerja cuma setengah hari. Tapi itu dulu. Sekarang aku mengalami sendiri bagaimana sukarnya menjadi seorang pendidik yang terpaksa berhadapan dengan pelbagai kerenah manusia bergelar murid. Cabarannya begitu terasa walaupun sekadar latihan praktikal selama tiga bulan yang baru aku lalui beberapa hari. Tuhan! Kau permudahkanlah segalanya buatku dan rakan-rakan seperjuanganku. Amin…

Selama ini semasa bergelar murid sekolah, aku hanya mengenang jasa guru bila iba Hari Guru saban tahun. Nampak kerja guru mudah sangat-sangat, iyalah, kerja cuma setengah hari. Maafkan aku cikgu.